Religious Education

 

Teaching religion at Indonesian Schools

 

by P Bambang Wisudo

 

Most female students of Hikmah Teladan Elementary School at Cimahi, a small town near Bandung – West Java, wear Islamic head scarves, jilbab, in their school days. The boys wear traditional Muslim dresses, baju koko, with its long pants, long-sleeve shirts, and rimless caps. They practice shalat at prayer times and recite Quran. However the religious environment don not eliminate free and fun atmosphere in the school.

 

That afternoon some students learned to recite Quran for their religious education class. The boys sat on the floor under wooden shelters beside a grass field. Big trees shadowed the spot from extreme heat of the sun. Fresh air breezed. Both girls and boys sit together. Sometimes they laughed or even played jokes with their friends. They were not afraid to make mistakes and to be punished.

 

“Children have to learn and practice religion in a relax environment. Don’t threat children with punishment and or make students afraid of making sin. Naturally children are in age of playing,” says MH Aripin, curriculum developer and teaching supervisor of Hikmah Teladan Elementary School.

 

Religious education in schools, Aripin said, should not be based doctrines and dogmas but should be based on rationality and freedom of thinking. In Islam, said Aripin, ratio is considered as the virtue of human being.The main task of schools is to encourage its students to fulfill its curiosity and to think freely.

 

“If religious education in schools are merely based on dogmas, then it will against its own mission,” says Aripin.

 

Hikmah Teladan tried to develop its own curriculum on religious education subject because the national curriculum on religious education is considered going to nowhere. Aripin concerned that Islamic religious education in Indonesian national curriculum wants to cover all aspects of Islam that is impossible to achieve. As consequence, religious education at schools only concerns with cognitive aspects and it has not relevant with the situation outside schools.

 

“Religious education at school has no means if the religious values have no authority in the society. Religion is just become stories and talked but outside the schools, the mosques, or the churches students see contradictive values. The people in this country are religious, its majority is Muslims, but at the some time this country is the most corrupt in the world,” says Aripin.

 

Character education

 

To respond the situation, the school decided to teach religious subject different from the national curriculum. The religious education subject at the school focuses on the practices of Islamic prayer and Quran recitation. The school established a new subject called character education. As its references, the schools does not use books based on Islamic teaching only but also uses moral books with Christian and Western.

 

 In three months Aripin and the teachers struggled to find a way how to adopt Jaime C Millers’s 10-Minute Life Lessons for Kids into character class. In a grade five class, a teacher distributed work sheets for her children with a story that Allah creates the sun, air, and water. He asked the children to mention the 10 important things that man or woman can not live without them. When he said “play station” as an example, spontaneously they yelled, “Astagfirullah” as if they were shocked by immoral behavior. As consequence, the children could not freely wrote the 10 things they consider the most important and special things in their life. Later, they refused to scratch out the nine things they had chosen and leaved just one thing they consider the most important. They said it was sin to scratch out the things that were made by Allah.

 

The students could only express their opinion freely only after the teacher changed the story by omitting the word “Allah”. In the work sheets he wrote that people could not live without sun, air, water. He told a story that a Chinese was found dead after he had played on-line games three days without stop. The students could quickly write the 10 things they consider the most important in their life and they didn’t face big difficulties to starched out nine of the things they had chosen. The answers and the reason were varied and interesting. A student mentioned Allah, another student mentioned family, other wrote play station. Then each student stood in front the class and told the most important thing in her life.

 

“My family is very important for my life. I can not live without my family. If I have no family, I will be sad and alone,” said a ten year old girl Riska Fadiyah.

 

 

Aripin said that it did not matter Allah was equated with family, grandmother, or play station in this class. The most important in this lesson was to encourage the students to decide and to give reason. They could hear and learn each other. “Morality should be taught in schools based on free thinking and not merely on norms,” said Aripin.

 

In Yogyakarta, Salam Playgroup and Kindergarten decides not to bring religion in school. The school refuses to provide religious subject for its students and replaces it with religiosity subject. The school always starts and it is closed with prayer without refer to any specific religion. She said that the school does not want to mix between school and religion affairs. Education on specific religion, she said, is the domain of parents or families, not schools.

 

“Not all things should be taught in school. We have no right to take over the parents’ responsibility to raise the children. Furthermore, it’s no use to teach religion in schools if the religious values are not practiced in the families,” said Sri Wahyaningsih, coordinator of the school.

 

 Salam decided to teach religiosity instead of teaching certain religious subject. Some children from religious schools moved to the school because they had been stressed or over-burdened with religious subjects. Puan, a six year old girl, moved from an Islamic elementary school to the school after she had stopped to go to school. Three months she was under psychological treatment because she was too afraid to make mistakes, sins, and afraid of eternal punishment. Salam gave her a new environtment.

 

“Over-indoctrination of heaven and hell can make children too afraid to make mistakes and to be punished by God. This can make burden for their mental development,” said Wahya.

 

When the children plant seeds or observe plants, they can relate the life with God as the creator. One day an ant bit a child. She cried and yelled that she didn’t like it. The ant is evil, she said. This incident adopted by a teacher to talk about religiosity that all things God created things its own roles and utilities. “Ants collect crumbs. Imagine if there is no ants, then this world will full with crumbs,” said a teacher.

 

At first some parents asked the school to teach religious subject but the school refused. After a long discussion and when the parents saw the facts that the children did not loose their belief although they did not get religious education at school. Naturally, the children prayed according to their own religion before and after they had lunch. When a Muslim boy did wudhu, washed parts of the body before praying, and practiced shalat his friends observed him. All parents now agree with the school decision not to teach specific religious subject to the children.

 

“Don’t give burdens to our children with dogmas and feed our children with too much religious knowledge that they can not digest.

 

Religious education at schools, according to Executive Director of Wahid Institute Ahmad Sauedi, tends to undermine dogmas and technicalities on rituals, and does not encourage students to think. “In low grades, religious education should focuses on values instead of dogmas,” Suaedi said.

 

Suaedi acknowledged that national curriculum on religious education, especially Islam, are not based on knowledge how religion should be taught in school from early childhood to high schools. If children were burdened with too much religious duties, and threatened to get into hell if make sins, it will be disturbed their growth. Children can grow healthy if they are encouraged to develop their moral judgment.

 

He underlined the importance to brought concept of diversity and tolerance in religious education. When his daughter Dian Novita was at fourth grade, Suaedi felt disturbed by her daughter’s home work. Her teacher gave her a question whether she would if her friend from different religion was sick. She answered that she would visit her at hospital and would pray for her. The teacher said it that was no problem to visit but never prayed for her.

 

“I agree that students have rights to get education according to their own religion but at the same time they have to get be prepared to live with others. We should teach religion inclusively and it’s the duty of the government to improve the curriculum and re-train the teachers,” said Suaedi. ***

 

 

 

 

 

Sekolah Komunitas Petani (1)

                                     

ANTARA TANAH DAN AKSES PENDIDIKAN

                    

Oleh P Bambang Wisudo

 

 Pendidikan dan penguasaan atas tanah merupakan modal yang mesti

dimiliki petani untuk hidup sejahtera. Akan tetapi justru dua hal itu

jarang dimiliki petani. Sebagian besar petani tidak memiliki akses

terhadap pendidikan dan tanah. Proses marjinalisasi pun berlangsung

turun-temurun. Penguasa silih berganti, tetapi nasib petani makin

terpinggirkan. Berharap suatu hari negara berpihak pada petani ibarat

menunggu godot.

Para petani di Pasawahan yang tinggal di sekitar areal eks

perkebunan karet di pegunungan Cipucung, sekitar 70 kilometer dari

Kota Ciamis, memilih tidak tinggal diam. Mereka bersama-sama berjuang

untuk mendapatkan akses atas tanah dan pendidikan untuk anak-anak

mereka. Hasilnya pun mulai dirasakan sekarang. Selain berhasil

mendapatkan tanah garapan, para petani itu kini memiliki sebuah

sekolah yang diidam-idamkan.

“Bagi saya, sekolah adalah nomor dua. Hal pertama yang harus

diperjuangkan adalah tanah,” kata Oyon (48), tokoh masyarakat di Desa

Pasawahan, Jawa Barat.

Pada awal tahun 2000, Oyon bersama sejumlah petani Pasawahan

mulai bergerak. Mereka mengajukan permohonan untuk menggarap tanah

eks perusahaan perkebunan karet yang ditelantarkan sejak tahun 1993.

Kawasan perkebunan karet tersebut sudah ditumbuhi semak belukar.

Dua bulan permohonan itu tidak dijawab. Yakin bahwa hak guna

usaha tanah perkebunan itu telah berakhir, para petani yang bergabung

dalam Serikat Petani Pasundan itu kembali mengajukan permohonan

menggarap tanah ke tingkat kabupaten. Permohonan itu lagi-lagi tidak

dijawab. Setahun kemudian para petani melakukan aksi reklaiming

dengan menebangi pohon-pohon karet yang ada di kawasan itu.

Dari lahan yang direklaim sekitar 170 hektar, tiap keluarga

petani mendapatkan tanah garapan sekitar 200 bata atau sekitar

seperempat hektar. Sampai sekarang Badan Pertanahan Nasional belum

memberi lampu hijau tanah itu dikembalikan pada petani.

“Saya yakin tanah ini nanti akan jatuh ke rakyat,” kata Oyonyang

bersekolah hanya sampai kelas VI SD.

Perjuangan para petani Pasawahan tidak berhenti di situ. Setelah

kehidupan para petani itu mulai tertata, mereka bersama berembuk

untuk menggarap pendidikan. Sampai tahun 2002, hanya sekitar 5 persen

anak usia SMP di desa itu yang bersekolah. Setelah lulus SD biasanya

anak-anak laki-laki menghabiskan waktunya untuk bermain. Anak-anak

perempuan membantu ibunya, menjadi buruh jahit bordir, atau kawin di

bawah umur.

Dengan bantuan aktivis SPP yang tinggal di desa itu sebagai guru

sukarelawan, tahun ajaran baru 2003 mereka mulai menyelenggarakan

sekolah. Bangunannya meminjam gedung madrasah. Anak-anak yang datang

dari desa lain tinggal satu pondokan bersama guru-guru.

SMP Plus Pasawahan kini memiliki 65 murid. Mereka telah memiliki

gedung sekolah dengan bangunan permanen. Dua kelas dibangun dengan

dana swadya masyarakat. Dana yang terkumpul dari petani dan sahabat

sekolah tidak kurang dari Rp 80 juta. Bangunan sekolah dibuat tinggi.

Plafon dibuat dari papan kayu, dipergunakan untuk perpustakaan dan

tempat penginapan. Dua lainnya dibangun dari hibah Departemen

Pendidikan sebesar Rp 100 juta. Sekolah itu berdiri di atas areal

pertanian seluas empat hektar, bekas tanah perkebunan karet, yang

masih bermasalah.

“Dulu, sebelum ada sekolah ini, anak-anak Pasawahan paling-paling

bersekolah sampai lulus SD. Banyak anak yang tidak bisa melanjutkan

sekolah. Memang, katanya, sekolah gratis tetapi tetap saja butuh

ongkos transpor. Padahal petani di sini hidup pas-pasan,” kata

Sartiwi (17), siswa kelas III SMP Plus Pasawahan.

Untuk mencapai lokasi SMP terdekat, anak-anak di Pasawahan harus

mengeluarkan ongkos ojek sekitar Rp 10.000 per hari. Belum lagi kalau

hujan, jalanan tidak bisa dilewati.

Cerita Sartiwi dibenarkan Saud Sunaryo (50). Kata Sunaryo, petani

di desa itu sebenarnya ingin anak-anaknya terus sekolah paling tidak

sampai lulus SMP. Namun karena berat di ongkos, mereka akhirnya

membiarkan anak-anak putus sekolah. Saud menuturkan, di desa itu

memang pernah didirikan kelas jauh tetapi bubar setelah dua bulan

berjalan.

Keberadaan SMP Plus Pasawahan ternyata bukan hanya berkah bagi

anak-anak Pasawahan, tetapi juga bagi anak-anak dari desa-desa di

Ciamis Selatan yang menjadi wilayah kerja Serikat Petani Pasundan.

Dari 65 anak yang kini belajar di SMP Plus Pasawahan, sejumlah 22

anak berasal dari desa lain. Mereka tinggal di pondokan bersama guru.

Pondokannya sangat sederhana. Mereka hanya tidur di lantai beralaskan

tikar. Makanan pun seadanya. Beras disumbang dari petani dan sayur

diambil di kebun. Untuk lauk-pauk, mereka biasanya memperoleh

sepotong ikan asin atau tahu-tempe sebesar ibu jari.

“Kami memasak secara bergantian. Semua anak di sini bisa

memasak,” kata Deni Sunaryo (16).

Anak-anak petani yang bersekolah di SMP Plus Paswahan merupakan

anak-anak yang beruntung. Sekalipun memiliki seragam, mereka tidak

harus bersekolah dengan mengenakan baju seragam. Mereka boleh pergi

sekolah tanpa bersepatu. Tidak seperti anak-anak di sekolah pada

umumnya, mereka bisa berinteraksi bebas dengan kawan-kawan dan guru.

Mereka bisa belajar sambil tiduran. Mereka memiliki waktu yang

leluasa untuk berkesenian. Dua jam tiap hari Jumat dan sehari penuh

tiap hari Sabtu mereka belajar bertani.

Tidak hanya itu. Tiap hari anak-anak itu dibiasakan menulis.

Mereka bisa menulis puisi, cerita pendek, laporan kunjungan lapangan,

ataupun membuat jurnal pengalaman mereka berkebun. Tiap anak mendapat

bagian tanah untuk bereksperimen seluas 2 x 5 meter yang bebas

dipergunakan untuk menanam apa saja. Rata-rata anak kelas II telah

menghasilkan puluhan puisi.

Tiap bulan mereka menerbitkan buletin kelas yang diperbanyak

dengan cara fotokopi. Sebagian dari mereka, ketika baru masuk ke SMP

Plus Pasawahan, masih gagap membaca dan menulis. Kini membaca dan

menulis menjadi menu penting dalam keseharian mereka.

Sekolah itu dilayani oleh empat belas guru, tiga di antaranya

adalah anak-anak muda aktivis petani dari luar desa. Mereka bekerja

tanpa dibayar. Baru beberapa bulan ini saja mereka mendapatkan uang

transpor sebesar Rp 7.000 sehari mengajar berkat adanya dana bantuan

operasional sekolah.

Saeful Milah (25), alumnus Universitas Galuh, sudah hampir dua

tahun mengajar di Pasawahan tanpa memperoleh gaji. Ia makan dan tidur

bersama anak-anak. Saeful sebelumnya pernah mengajar di Madrasah

Tsanawiyah Sururon Garut. Sejak semester empat ia sudah terlibat

dalam kegiatan-kegiatan pendampingan petani.

“Tidak terpikir mau berapa tahun saya mengajar di sini. Kalau

sekolah ini sudah aman, tenaga pengajarnya mencukupi, saya baru mau

meninggalkan sekolah ini dan merintis di tempat lain,” kata Saeful.

Haslinda Qadariyah (28), jebolan Fakultas Ilmu Komunikasi

Universitas Padjadjaran, juga jatuh hati pada SMP Plus Sururon. Ia

tidak merisaukan masa depannya. “Tidak tahu sampai kapan saya di

sini. Anak-anaklah yang bikin saya betah. Kalau bisa, saya ingin lama

tinggal di sini,” kata Haslinda.

SMP Plus Pasawahan merupakan kebanggaan petani Pasawahan. Di

areal bekas tanah perkebunan, yang hanya bisa dijangkau dengan

bersusah payah dengan menggunakan ojek atau mobil bak terbuka,

terdapat sebuah sekolah yang tidak kalah dengan sekolah-sekolah di

kota.

Perjuangan untuk memperoleh hak atas tanah dan pendidikan

memberikan harapan baru bagi para petani yang selama ini dipinggirkan.***

 

Pendidikan Alternatif:

ANTARA PERLAWANAN DAN IJAZAH

                      

 Oleh: P Bambang Wisudo

 

Tanpa bersentuhan dengan pendidikan alternatif, Haryanti (34)

mungkin tidak akan mempunyai cita-cita masuk perguruan tinggi atau

bekerja menjadi guru.

 

Sekolah telah lama ditinggalkan Harti, demikian ia biasa

dipanggil, ketika Sanggar Anak Alam berdiri di kampungnya di Lawen,

Kabupaten Banjarnegara, Jawa Tengah. Seperti kebanyakan anak-anak

desa pada masa itu, Harti berhenti sekolah setamat SD. Lepas dari

sekolah ia hanya membantu ibunya mengerjakan tugas di dapur atau

membantu bekerja di kebun. Sesekali ia belajar menari di grup

ketoprak yang diasuh ayahnya.

 

Harti, gadis yang cepat belajar. Berbagai keterampilan cepat

dikuasainya. Ia juga rajin membaca. Bakatnya mengajar juga tumbuh

dengan pesat. Karena itu, meski hanya mengantongi ijazah SD, ia

dipercaya mengajar di taman kanak-kanak (TK) yang didirikan Sanggar

Anak Alam. Kegiatan TK itu terhenti setelah berjalan lima tahun

setelah muncul protes karena gurunya hanya lulusan SD.

 

Harti tak putus asa. Keinginannya mengajar muncul kembali saat ia

hijrah mengikuti suaminya ke Jombang, Jawa Timur. Ia direkrut untuk

mengajar di TK Yayasan Al Muhamadi milik budayawan Emha Ainun Najib.

Sambil mengajar, ia ikut program kelompok belajar. Berbekal ijazah

penyetaraan itu, ia kini melanjutkan kuliah program Diploma

Pendidikan Guru TK.

 

“Saya membutuhkan ijazah untuk menunjang kegiatan saya mengajar,”

ujarnya.

 

Cita-cita tak bisa dicegah

Sekolah alternatif muncul sebagai respons terhadap kealpaan

negara dalam memberikan hak-hak pendidikan kepada masyarakat bawah.

Para aktivis pendidikan alternatif dengan sadar mendesain agar tumbuh

kesadaran kritis pada anak didiknya, membantu mereka menemukan jalan

untuk keluar dari kemiskinan yang membelenggu mereka. Kesadaran

kritis terhadap sistem yang memiskinkan merupakan agenda penting

dalam pendidikan alternatif.

 

Akan tetapi, ketika kesadaran itu tumbuh, anak-anak tersebut

tidak sekadar ingin memperoleh pekerjaan yang layak agar dapat keluar

dari kemiskinan yang mengimpit keluarganya. Mereka bahkan memiliki

keinginan dan cita-cita yang tidak kalah dengan anak-anak “normal”.

 

Sebutlah Dede Supriyatna (21). Dede, yang dipanggil Ambon oleh

kawan-kawannya, melewatkan masa kecil dengan menjual koran di

perempatan jalan di Jakarta. Bapaknya dulu bekerja sebagai petugas

satpam, harus menghidupi delapan anak. Beruntung, Ambon bersentuhan

dengan Sanggar Akar sehingga ia bisa tetap bersekolah. Meski tak

dianjurkan, Ambon terus belajar di sekolah formal. Padahal, kegiatan

di sanggar biasanya berlangsung hingga dini hari.

 

Tamat SMP, Ambon melanjutkan pendidikan ke STM. Meski belajar

otomotif, ia ternyata lebih tertarik pada pelajaran musik yang

didapatkannya di sanggar daripada mengutak-atik mesin. Pelajaran

praktik di bengkel merupakan hari-hari yang melelahkan bagi Ambon.

“Sering saya tiduran di kolong mesin,” katanya.

 

Dengan bekal ijazah STM itu ia kuliah Pendidikan Seni Musik di

Universitas Negeri Jakarta. Sebelumnya ia belajar piano gratis selama

setahun di lembaga pendidikan musik yang dipimpin Dwiki Dharmawan.

 

Di samping kuliah, kini ia memberikan les privat gitar dan

mengajar ekstrakurikuler musik di SD Vincencius.

 

Sekalipun bisa memperoleh uang, ia tidak mau memberikan les bila

itu mengganggu aktivitasnya sehari-hari di sanggar mulai pukul 19.00

hingga dini hari. “Setengah hidup saya, saya habiskan di sanggar.

Saya ingin ikut mengembangkan sanggar,” kata Ambon. “Tanpa Sanggar

Akar, mungkin saya akan jadi orang biasa-biasa saja. Paling-paling

kerja di pabrik. Siang kerja, malam tidur,” ungkapnya.

 

Ambon merupakan salah satu dari delapan anak Sanggar Akar yang

saat ini kuliah. Mereka pada mulanya adalah anak-anak dari kalangan

marginal yang harus bergulat dalam keterbatasan ekonomi sehingga

menutup mimpi-mimpi mereka akan masa depan.

Di tengah keharusan mencari uang, belajar di sanggar, mereka juga belajar di sekolah

formal. Pendidikan alternatif tidak hanya membuka peluang dari

belenggu kemiskinan yang mengelilingi ruang kehidupan mereka, tetapi

juga membuka diri mereka pada dunia yang jauh lebih luas.

 

Itu tercermin dalam keputusan mereka dalam mengambil bidang

studi. Ada yang mengambil program studi Pendidikan Seni Rupa,

Akuntansi, maupun Bahasa Inggris. Bahkan Rika (19) memilih belajar

filsafat dan mulai semester ini mengikuti kuliah di Sekolah Tinggi

Filsafat Driyarkara. Mereka tidak bercita-cita menjadi pegawai negeri

atau karyawan perusahaan. Kalaupun bekerja formal, mereka ingin

menjadi guru. Namun, mereka umumnya lebih suka mengembangkan

pendidikan alternatif seperti yang mereka dapatkan selama ini. *** 

 

 

Tulisan ini pernah dimuat di

Harian Kompas, 17 September 2005, Halaman 1

MEREKA TIDAK SUKA SEKOLAH

Sekolah Alternatif “Bale Rahayat”

WAJIB belajar sembilan tahun tidak bergaung di kampung Dano,

meski wilayah pedusunan itu tidak jauh dari Bandung, ibu kota

Provinsi Jawa Barat.

    KAMPUNG Dano terletak di lereng Gunung Guntur, sekitar delapan

kilometer ke arah selatan dari jalan raya provinsi yang menghubungkan

Kota Bandung dengan Kota Garut. Jarak yang relatif pendek itu begitu

susah dijangkau. Bekas-bekas aspal tidak terlihat lagi. Batu terjal

dan tanah lumpur pada saat hujan mengakibatkan warga Dano harus

mengeluarkan uang Rp 15.000 untuk mencapai jalan raya yang dilewati

kendaraan umum.

    Bersama sejumlah aktivis Jaringan Pendidikan Kritis di Garut,

kami menumpang truk bak terbuka menuju Dusun Dano. Nama Dano, menurut

Asep- seorang mahasiswa dari dusun itu-berasal dari kata danau. Dulu

di sana memang terdapat sebuah danau, namun kini telah mengering dan

dijadikan sawah. Meski begitu, air masih berlimpah di dusun yang dulu

dikenal sebagai penghasil tembakau itu.

    Jalan yang buruk itu menyebabkan Dano menjadi wilayah terisolir,

termasuk dalam pendidikannya. Ada empat SD negeri yang ada di sekitar

dusun itu, namun bangunannya dibiarkan mem-“busuk”. Jumlah gurunya

tidak memadai dan kadang-kadang tidak datang ke sekolah. Di salah

satu sekolah, ruangan yang rusak dijadikan pangkalan sayur. Kepala

sekolahnya sebulan tidak datang, gurunya dua minggu tidak mengajar,

sampai-sampai warga berdemonstrasi ke kantor dinas kecamatan.

    Tidak ada SMP yang berdekatan dengan desa tersebut. SMP terdekat

berjarak sekitar delapan kilometer, terletak di ibu kota kecamatan.

    SD yang diselenggarakan asal jalan mengakibatkan anak tidak betah

bersekolah. Murid yang dijejalkan di kelas satu di semua sekolah

menghilang satu per satu. Angka putus sekolah di SD sangat tinggi dan

hanya segelintir anak yang bisa bertahan sampai kelas enam. Tidak

sedikit anak kelas lima SD yang belum lancar membaca dan menulis.

Dari 120 anak usia enam sampai lima belas tahun, hanya sekitar 40

anak yang bisa baca tulis atau masih di bangku sekolah. Sisanya tidak

bisa baca tulis, apalagi mahir berhitung.

    “Anak-anak di sini rata-rata kelas tiga SD sudah tidak bersekolah

lagi,” kata Saefullah (37), salah satu pemuka masyarakat Dusun Dano.

    Dusun-dusun yang lain di Desa Dano tidak banyak berbeda. Menurut

Madyani (33), warga Dusun Dampit, di kelas satu biasanya jumlah anak

berjubel, tetapi di kelas enam tinggal belasan anak. Di Dusun Tambak

Baya, banyak anak putus sekolah, bahkan di kelas satu SD. Menjelang

akil balig, anak laki-laki biasanya pergi ke Bandung atau Jakarta.

Mereka ikut dibawa saudara atau bapaknya untuk bekerja sebagai

penjahit tas. Menurut Agus Suhendar, hanya sekitar 15 persen saja

anak yang melanjutkan sekolah ke SMP.

    Banyaknya usia wajib belajar yang putus sekolah itu, menurut

warga, bukannya karena persoalan ekonomi. Sebab, andaikata dipaksakan

ada saja uang untuk biaya sekolah. Namun, warga sering kesal karena

sekolah sering memaksa anak membayar iuran dengan mematok tanggal

tanpa kompromi. Besok diminta membayar pungutan, hari itu juga uang

harus tersedia. Guru kadang-kadang bersikap intimidatif dalam soal

uang sekolah.

    “Kalau tidak bisa bayar, tidak usah sekolah,” kata seorang warga

menirukan ucapan guru di sana.

    Pungutan sekolah dengan mematok tenggat waktu itu membuat

orangtua memilih tidak menyekolahkan anaknya. “Kami ini petani.

Pendapatan tidak menentu. Kadang-kadang tiga bulan baru dapat uang.

Kalau panen gagal, sering baru enam bulan kami punya uang,” kata

Saefullah.

    Bersekolah pun pada kenyataannya juga tidak memperbaiki kehidupan

mereka. Lulus sekolah tidak menjamin bisa mendapatkan pekerjaan dan

penghasilan yang lebih baik.

                                ***

 

    SIANG hari kami mengunjungi SD Negeri Dano IV. Sekolah itu

tersembunyi di tengah ladang penduduk. Dari luar sudah terlihat

bangunan sekolah itu tidak terawat. Saat masuk halaman sekolah,

segera terlihat satu lokal gedung sekolah hancur. Sebagian besar atap

dan dindingnya lenyap, hanya menyisakan sedikit dinding dan atap yang

sebentar lagi juga bakal ambruk. Sisa bangunan itu ditutup dengan

tambalan-tambalan dinding bambu usang. Bangku berdesak-desakan dalam

ruang yang gelap. Di situlah anak-anak kelas tiga belajar. Di atas

bekas bangunan sekolah itu sejumlah anak bermain bola.

    Sebagian besar anak itu diam saat ditanya; antara takut-takut dan

tidak lancar berbahasa Indonesia. Adi (12), yang saat ini duduk di

kelas enam, mengatakan bahwa ia tidak akan ke SMP setelah lulus

nanti. Ia akan membantu ibunya di sawah. Ketika ditanya, apakah ia

mau bersekolah bila sekolah diselenggarakan sore hari, ia

menggelengkan kepala.

    “Sore saya ikut mengaji,” kata Adi.

    Sekolah tidak mempunyai daya tarik bagi anak-anak itu. Penampilan

fisiknya pun tidak meyakinkan, bahkan membahayakan. Mutu

pendidikannya tidak perlu dipertanyakan. Di SD Negeri Dano hanya ada

dua guru pegawai negeri, satu guru sukarelawan, seorang kepala

sekolah dan penjaga sekolah. Tiga guru itu melayani 230 murid.

    Jumlah siswa kelas satu dan kelas dua masing-masing lebih dari 50

anak. Mereka berdesakan di bangunan yang tidak layak. Mereka rata-

rata tidak pernah bersekolah di taman kanak-kanak (TK). Dengan

kondisi seperti itu, wajarlah bila kelas tiga, bahkan kelas enam,

banyak anak tidak lancar membaca-menulis. Mestinya anak yang tidak

lancar baca-tulis tidak dinaikkan ke kelas dua. Akan tetapi, bisa

dibayangkan bila aturan itu ditegakkan, anak kelas satu bisa-bisa

harus berdiri untuk mengikuti pelajaran di dalam kelas!

    Amin Ahyar (40) mengajar di sekolah itu sejak 1984. Sejak tahun

itu sampai sekarang, sembilan kali kepala sekolah diganti. Rata-rata

hanya bertahan selama dua tahun. Amin seorang guru agama. Karena

tidak ada guru, ia harus mengajar mata pelajaran apa saja, rangkap

kelas pula.

    “Jumlah anak yang melanjutkan ke SMP bisa dihitung dengan jari.

Tahun lalu hanya dua anak yang meneruskan ke SMP. Baru tahun ini saja

jumlah anak yang bertahan di kelas enam mencapai 26 orang. Tahun-

tahun sebelumnya hanya tujuh sampai sepuluh orang,” kata Amin.

    Amin tidak kesulitan hadir mengajar di sekolah karena ia tinggal

di rumah dinas yang berdiri di kompleks sekolah. Pemerintah Kabupaten

Garut hanya memberikan tambahan kesejahteraan Rp 30.000 tiap guru dan

dibayarkan empat bulan sekali. Iuran dari orangtua murid rata-rata Rp

3.000 per anak tiap bulan, itu pun lebih sering macet. Sementara

ongkos naik ojek dari jalan raya ke lokasi sekolah pulang pergi Rp

30.000 per hari. Karena itu, Amin bisa maklum bila guru-guru yang

bertugas di Desa Dano tidak rutin hadir di sekolah.

                                  ***   

 

    SITUASI pendidikan di Desa Dano sekarang justru lebih buruk dari

generasi sebelumnya. Asep Feisal (37) sempat bersekolah sampai SLTA,

meski tidak lulus. Tiap pagi ia berjalan kaki sepanjang delapan

kilometer. Tiap hari harus segera bergegas meninggalkan rumah seusai

shalat subuh. Agus Suhendar (40) sempat bersekolah sampai SMP.

Sementara Saefullah hanya mengenyam satu setengah tahun pendidikan

SD, namun ia lancar membaca, menulis, dan berhitung.

    “Masyarakat di sini telah dibohongi. Katanya mau memberikan ilmu,

tetapi ternyata anak-anak tidak bisa membaca. Metode pendidikan di

sekolah membebani murid macam-macam, tidak menyenangkan, bahkan malah

membodohkan,” kata Saefullah.

    Dua tahun lalu, Saefullah bersama sejumlah tokoh masyarakat di

dusun itu berinisiatif menyelenggarakan pendidikan di luar sekolah

untuk menampung anak-anak yang putus sekolah. Sekolah alternatif itu

mulai berjalan dua bulan lalu berkat dukungan sejumlah mahasiswa

Garut yang tergabung dalam Jaringan Pendidikan Kritis. Mereka kini

merintis sekolah alternatif “Bale Rahayat”. Sehari-hari puluhan anak

putus sekolah belajar bersama di teras masjid dibimbing oleh

Saefullah dan kawan-kawannya. Seminggu sekali sejumlah mahasiswa

datang, dengan ongkos sendiri, untuk membantu mengajar.

    “Kami tidak mau anak-anak desa ini mengalami nasib seperti kami.

Tanpa ilmu, kita berjalan meraba-raba dalam gelap,” kata Agus.

    Asep yang sehari-hari bekerja dalam usaha konfeksi kulit di

Jatinegara, Jakarta Timur, berinisiatif mengumpulkan iuran dari rekan-

rekannya untuk membantu penyelenggaraan sekolah alternatif di

pedusunan yang ada di wilayah Desa Dano. “Saya menyesal tidak bisa

menamatkan sekolah. Jangan sampai anak-anak kita kandas belajar saat

masih di bawah umur,” kata Asep dalam pertemuan dengan warga seusai

peringatan Maulid Nabi.

    Kokon-mahasiswa Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan

(STKIP) Garut-yang diserahi warga untuk memimpin “Bale Rahayat”

tersebut mengemukakan, pendidikan yang ditawarkan di sekolah

alternatif berbeda dengan sekolah pemerintah. Mereka menyelenggarakan

kegiatan belajar tanpa harus ada gedung sekolah. Guru dan murid

belajar bersama-sama. Belajar dibuat menyenangkan dan diisi banyak

permainan.

    “Dengan belajar sambil bermain, insya Allah anak-anak akan jadi

cerdas,” kata Kokon.

    Susi Fitri dari Jaringan Pendidikan Kritis mengemukakan bahwa

salah satu pesan dalam peringatan Maulid Nabi adalah agar umat

menjadi pintar agar tidak dibodohi dan mengerti apa yang dialami

dalam kehidupan. Sekolah alternatif merupakan upaya untuk

mencerdaskan rakyat ketika sekolah formal tidak mampu menjangkau

seluruh masyarakat.

    Karena itu, sudah seharusnya negara membantu penyelenggaraan

sekolah-sekolah alternatif. Bila negara tidak mau membantu, kata

Susi, itu merupakan kejahatan yang dilakukan negara pada rakyat. (P

Bambang Wisudo/Rien Kuntari)

 

Tulisan ini pernah dimuat di Harian Kompas

Sabtu, 14-05-2005. Halaman: 10

dengan judul “Mereka Kini Tidak Suka (Lagi) Sekolah”

 

               

Pelatihan Penulisan dan Dokumentasi Sekolah Alternatif

Perkumpulan Sahabat Akar, Jumat 20 Juni sampai dengan Minggu 22 Juni, mengadakan pelatihan dokumentasi dan penulisan pendidikan alternatif di Sanggar Lare Mentes, Klaten. Pelatihan ini diikuti sembilan aktivis pendidikan alternatif. Mereka dilatih untuk membuat tulisan-tulisan human interest maupun naratif untuk menyebarluaskan pengalaman dan gagasan pendidikan alternatif di Indoensia. Para peserta pelatihan terdiri dari mahasiswa, ibu-ibu, maupun mereka yang putus sekolah di tengah jalan.

  Dalam waktu dekat mereka akan terjun ke sekolah-sekolah alternatif di Jawa dan Sumatera untuk melakukan pengumpulan data. Mereka sekaligus berbagi pengalaman dengan para aktivis dan siswa sekolah alternatif yang mereka kunjungi. 

Sekolah Anak-anak Petani (3)

“BALE RAHAYAT”

                            DI KAMPUNG DANO

                         Oleh P Bambang Wisudo

 

    Rumah panggung berdinding bambu yang disulap menjadi ruangan

setengah terbuka itu disesaki anak-anak. Ruangan itu hanya berukuran

sekitar 35 meter persegi, tetapi harus menampung tidak kurang dari

110 anak. Mereka dibagi dalam tiga kelompok yang dipisahkan dengan

dinding bambu setinggi pinggang orang dewasa.

    Di situlah anak-anak Kampung Dano di kaki Gunung Guntur,

Kabupaten Garut, belajar. Sudah seminggu anak-anak petani di Kampung

Dano yang belajar di Sekolah Alternatif “Bale Rahayat” belajar di

bangunan yang masih bersifat darurat itu. Sebelumnya, mereka berdesak-

desakan belajar di emperan masjid. Ketika hujan, air tempias, yang

membuat mereka basah kedinginan.

    “Dulu saya sempat ngeri bila hujan deras disertai angin. Anak-

anak basah kuyup. Sekarang ada tempat belajar buat anak-anak, walau

seadanya. Saya akan berusaha sekuat tenaga ikut mengajar di sini,”

kata Dede, warga Dano yang ikut mengajar di situ.

    Dalam fasilitas yang sangat terbatas, anak-anak tersebut antusias

belajar. Tidak ada anak yang putus di tengah jalan. Tingkat kehadiran

di sekolah alternatif ini mendekati 100 persen. “Gedung SD Inpres

memang lebih bagus, tetapi saya lebih senang belajar di sini. Lebih

bebas dan tidak jenuh,” tutur Saripah (14).

    Ruangan yang sempit itu dipergunakan untuk tiga kelompok.

Kelompok pertama, terdiri atas anak-anak yang belum mahir baca-tulis

dan berhitung. Kelompok kedua, anak-anak yang masih bersekolah di

sekolah formal kelas V dan VI. Kelompok ketiga, anak-anak putus

sekolah yang telah mahir baca-tulis dan berhitung. Tentu saja ruangan

sangat berisik. Suara guru yang sedang mengajar bahasa Inggris

campur-baur dengan suara anak yang sedang membaca dan bernyanyi di

dua kelompok lain.

    Sekitar 20 meter dari rumah tersebut, 73 anak usia prasekolah

belajar berdesak-desakan di rumah Ustad Saefulloh (39). Ruang tamu

seluas 20 meter persegi tidak mampu menampung semua anak. Sejumlah

anak terpaksa duduk di luar. Di dalam ruangan, anak-anak duduk di

lantai tanpa melepaskan tas ransel mereka.

    Ruangan terlalu sempit untuk menaruh tas, apalagi untuk

menggambar dan menulis. Kesempatan menggambar dan menulis hanyalah di

papan tulis. Buku bacaan anak bertumpuk bersama buku-buku lain di

sebuah sofa tua. Tidak jarang istri Saefulloh yang tidak tamat SD

ikut turun tangan mengajar.

    Sejumlah mahasiswa dan alumni Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu

Pendidikan (STKIP) Garut dan Universitas Garut mengajar di sekolah

tersebut. Mereka harus merogoh kocek sendiri untuk datang ke Kampung

Dano.

    Aspal yang mengelupas dan jalan terjal berbatu-batu membuat

ongkos ojek ke lokasi menjadi mahal. Setelah harga BBM naik, ongkos

ojek menuju lokasi bisa mencapai Rp 15.000 sekali jalan. Ongkos

transportasi yang mahal itu sering menghambat mereka datang ke

sekolah.

    Masalah transportasi itu relatif terpecahkan setelah dana untuk

membeli motor bekas terkumpul. Sepeda motor tua keluaran 1993 dibeli

dengan hargaRp 3,4 juta. Uang untuk membeli bensin ditanggung bersama.

    “Sepeda motor ini kadang-kadang harus naik-turun ke Dano dua-

tiga kali sehari,” kata Kokon Koswara, Koordinator Sekolah

Alternatif “Bale Rahayat”.

 

Sempat diragukan

    Dalam kondisi serba terbatas, Sekolah Alternatif “Bale Rahayat”

telah berjalan selama satu tahun. Aparat desa semula ragu kegiatan

pendidikan itu bisa bertahan. Ternyata, berkat komitmen sejumlah

tokoh masyarakat dan mahasiswa, “Bale Rahayat” bisa menjadi

alternatif bagi anak-anak Kampung Dano. Bila semula sebagian besar

anak putus sekolah di tingkat SD dan tidak lancar baca, tulis, dan

berhitung, kini anak-anak itu antusias belajar. Dulu anak laki-laki

yang memasuki masa remaja sudah harus meninggalkan kampungnya,

bekerja sebagai buruh anak di kota, kini mereka bisa tetap bermain

dan belajar.

    “Saya bangga ada kemajuan pada anak-anak,” kata Dahlan, salah

satu orangtua murid.

    Kemajuan itu memang ada. Menurut Saefulloh, sebelum ada kegiatan

belajar di “Bale Rahayat” masih ada anak kelas V SD yang belum bisa

membaca kata “kompor”. Berbekal dari pelatihan yang pernah

diikutinya, Saefulloh mengajarkan membaca dan menulis kepada anak-

anak dari benda-benda yang ada di sekitar anak. Untuk mengatasi

jumlah anak yang berjejal-jejal, ia juga menggambar benda-benda di

papan tulis sambil mengajarkan anak-anak menulis.

    “Bila tidak ada kawan-kawan mahasiswa dari Garut, saya harus

mengajar sampai kecapaian.Anak-anak mengharapkan pelajaran, sementara

saya sudah kelelahan,” kata Saefulloh.

    Asep, lulusan Universitas Garut yang sehari-hari bekerja di

industri rumah tangga konveksi kulit, ikut meluangkan waktunya untuk

mengajar. Ia juga menyatakan kegembiraannya, sebagian besar anak kini

telah mampu membaca dan menulis. Ia sering mengajak anak-anak ke luar

ruangan kelas, diajak berjalan ke kebun sambil belajar. Anak-anak itu

bisa menjelaskan runtut bagaimana pohon labu ditanam sampai berbuah.

Belajar dari lingkungan sekitar terus dikembangkan di “Bale Rahayat.”

    “Bale Rahayat” juga menjadi tempat penyemaian calon-calon guru

yang mampu berpikir transformatif. Sejumlah mahasiswa semester awal

STKIP Garut mendapatkan kesempatanmempraktikkan kemampuan

mengajarnya. Terkadang mereka harus bermalam di rumah penduduk. Dani

(20), mahasiswa semester II, telah cukup terampil menguasai kelas.

Dengan berbagai macam permainan ia bisa membuat anak-anak yang

berdesak-desakan tetap fokus dengan topik yang dibahas.

    Dengan berbekal satu buku kumpulan soal, ia menggunakan soal-soal

pilihan ganda secara kreatif. Sekitar 30 anak dalam kelompoknya

dibagi dalam empat grup. Soal-soal dipakainya untuk membuat kuis.

Sebelum sampai pada pilihan-pilihan jawaban yang ditawarkan di buku,

anak dibebaskan menjawab sesuai pendapat mereka. Tidak berhenti di

situ, Dani juga meminta anak-anak memberikan alasan terhadap jawaban

yang diberikan.

    “Kelak saya ingin membuka madrasah di kampung saya,” kata Dani.

    Usai kegiatan belajar, sejumlah 18 siswa Bale Rahayat yang duduk

di kelas VI SD negeri masih berkumpul di Bale Rahayat. Mereka hanya

berbisik-bisik ketika ditanya siapa yang akan melanjutkan pendidikan

ke SMP. Tidak ada yang menjawab. Begitu pula ketika ditanya

sebaliknya, siapa yang tidak akan melanjutkan pendidikan ke SMP.

Tidak ada yang mengacungkan jari. Ketika ditanya siapa yang akan

melanjutkan ke SMP bila “Bale Rahayat” menyelenggarakan pendidikan

SMP, mereka serentak mengacungkan jari dan menjawab.

    Menurut penuturan anak- anak, mereka tidak memiliki biaya untuk

bersekolah ke SMP di luar desa. Jarak dari desa kesekolah terdekat

sekitar lima kilometer. Hanya bisa ditempuh dengan ojek. Ongkos ojek

sehari Rp 5.000. Itu pun bila mengangkut dua anak sekaligus.

    Saat ini hanya dua anak Kampung Dano yang melanjutkan pendidikan

ke SMP. Salah satunya Hidayat (13), yang kadang terpaksa membolos

karena tidak punya ongkos. Ia ikut-ikutan tidak masuk bila kawannya

sekampung tidak ke sekolah.

    “Ongkosnya lebih mahal,” tutur Hidayat.

    Ia kemungkinan besar akan bergabung dengan teman-temannya,

kembali dari kelas I, bila “Bale Rahayat” membuka SMP. Tanpa ada SMP

alternatif di Kampung Dano, anak-anak usia wajib belajar di situ

hampir dipastikan putus sekolah. Masihkah ada orang-orang yang peduli

pada mereka?

Artikel ini pernah dimuat di Harian Kompas 

Kamis, 20-04-2006, halaman: 14

Sekolah Anak-anak Petani (2)

SEBUAH KEAJAIBAN DARI DESA SARIMUKTI

                        Oleh P Bambang Wisudo

 

 

    Keajaiban dalam pendidikan tidak selalu datang dari sekolah-

sekolah mahal yang bergelimangan fasilitas. Di Sarimukti, desa di

kaki bukit yang berada pada ketinggian 1.500 meter dari permukaan

laut-persisnya di kaki Gunung Papandayan, sekitar 18 kilometer dari

Garut, Jawa Barat- keajaiban itu pun terjadi.

   

    Madrasah Tsanawiyah Sururon dengan bangunan sekolah yang

bersahaja, fasilitas yang serba terbatas, dan sebagian besar gurunya

dianggap tidak layak mengajar, justru mampu melakukan perubahan.

Dalam segala kesederhanaannya, Madrasah Sururon tumbuh menjadi

sekolah yang dicintai oleh murid-murinya.

    “Saya ingin selalu berdekatan dan tak dipisahkan dari Sururon,”

kata Siti Halimah (16), murid kelas III Madrasah Sururon.

    Halimah bersama 31 kawan sekelasnya sebulan lagi akan menempuh

ujian nasional. Itu berarti beberapa bulan lagi ia harus berpisah

dengan sekolahnya. Ia ingin melanjutkan sekolah. Telah sepuluh kali

ia bertanya kepada bapaknya, tetapi belum juga ada jawaban.

    Ia berharap dapat melanjutkan di Sururon. Bila Sururon tahun

depan tidak membuka jenjang pendidikan yang lebih tinggi, ia akan

putus sekolah. Mungkin ia akan ke kota mencari nafkah, atau menjadi

buruh tani di kebun-kebun sayur yang dikuasai petani pemilik tanah,

atau sebentar lagi dikawinkan.

    Ia berharap kelak menjadi sarjana hukum. Ia ingin mengembangkan

dan membantupara petani di desanya. Ia juga ingin mengembangkan

sekolahnya. Ia mau membuktikan bahwa Sururon bukan sekolah main-main.

Petani, kata Halimah, tidak boleh dipinggirkan. Anak- anak petani,

sekalipun miskin, harus maju dan bersekolah.

    “Kalau saya jadi sarjana hukum, saya mau membela petani sekuat

mungkin,” kata Halimah. Suaranya berapi-api. Ayahnya pernah dikejar-

kejar aparat keamanan ketika operasi Wanalaga Lodaya I digelar.

Ayahnya dituduh menggerakkan petani menjarah tanah yang diklaim

sebagai areal hutan lindung.

    Apa yang dinyatakan oleh Halimah mewakili kerinduan kawan-kawan

sekelasnya. Mereka ingin melanjutkan sekolah. Lulus sekolah, mereka

ingin kembali menjadi petani dan mengembangkan sekolah. Iip Nurzaman

(17) bahkan bermimpi mendirikan perguruan tinggi di desanya. Kata

Iip, walau tinggal di desa anak-anak petani tak boleh kalah dengan

mereka yang di kota. Iip bercita-cita menjadi guru, sekaligus menjadi

petani.

 

Tidak meninggalkan akar

    Di depan halaman sekolah terdapat lahan sekitar 2.000 meter

persegi yang dipergunakan siswa kelas I dan II untuk menanam sayur.

Saat ini mereka menanam bawang merah. Panenan yang lalu, lahan itu

menghasilkan dua kuintal bawang merah dengan harga Rp 1.300 per

kilogram. Hasilnya tidak seberapa, tetapi tugas sekolah di kebun akan

selalu mengingatkan mereka kepada akarnya sebagai anak petani.

    Murid-murid Madrasah Sururon adalah anak-anak yang percaya diri.

Sekalipun sekolahnya di desa miskin yang terpencil,mereka menguasai

bagaimana berkomunikasi. Di sekolah mereka bebas mengkritik guru. Di

Madrasah Sururon, guru adalah teman belajar. Mereka sadar bahwa

orangtua mereka adalah para petani miskin, tetapi anak-anak itu tidak

rendah diri dan mau maju. Madrasah Sururon berhasil menjadikan

dirinya sebagai sumber inspirasi bagi murid-muridnya.

    Madrasah Sururon mengadopsi kurikulum sekolah formal yang berlaku

secara nasional. Perbedaan yang menonjol dibandingkan sekolah formal

adalah interaksi di dalam kelas. Guru-guru yang tidak memiliki

kualifikasi formal untuk mengajar justru menjadi berkah karena jarak

antara guru dan murid menjadi tipis. Tidak hanya murid yang harus

belajar, tetapi juga guru. Guru dan murid sama-sama menjadi teman

belajar. Guru tidak menjadi satu-satunya sumber belajar.

    “Kami menyelenggarakan proses belajar yang sesuai dengan

konteks. Ilustrasi jangan sampai tak relevan dengan yang dihadapi

anak-anak. Teks tidak ada artinya tanpa konteks,” kata Boy Fedro,

salah satu perintis dan guru Madrasah Sururon.

    Salah satu agenda besar di balik pendirian Madrasah Sururon

adalah mencetak kader-kaderperubahan sosial di kalangan petani.

Namun, tidak ada pelajaran khusus tentang ini. Ada topik- topik

bahasan tentang keorganisasian menyangkut keberadaan dan perjuangan

Serikat Petani Pasundan. Siswa juga diajak ikut serta dalam pertemuan-

pertemuan organisasi, dalam dialog antara petani dan pemerintah atau

anggota DPRD, bahkan diajak bergabung dalam aksi demonstrasi.

    Menurut Boy, keikutsertaan siswa dalam aksi demonstrasi tidak

bisa diartikan sebagai politisasi kegiatan belajar-mengajar. Anak

justru dihadapkan pada pemahaman bahwa demonstrasi merupakan salah

satu cara yang ditempuh orangtua mereka dalam memperjuangkan hak-hak

petani.

 

Kesetaraan dan kelanjutan

    Meski tidak ada topik-topik khusus tentang toleransi dan

pluralisme, Madrasah Sururon mencoba menanamkan prinsip-prinsip

toleransi, kesetaraan, dan penghormatan terhadap orang yang berbeda

warna kulit dan agama. Dalam tradisi pesantren, kata Boy, kultur

patriarki cenderung sangat kuat.

    Karena itu, dalam sekolah, kultur tersebut tidak digugat secara

langsung, tapi dipraktikkan. Dalam pembagian kelompok,misalnya,

perempuan digabung dengan laki-laki. Ketika ada acara-acara di

sekolah, perempuan tidak hanya diberikan tanggung jawab urusan

konsumsi, tetapi juga mengurus hal-hal yang berhubungan dengan

publik. Sebaliknya laki-laki juga diberi tugas mengurus konsumsi.

    Boy bersama tiga rekan seperjuangannya, Ridwan Saefudin (34),

Aang Muhsan Fauzi (34), dan Muhammad Nuh (27) harus berpikir keras

bagaimana memenuhi desakan murid-murid kelas III agar Sururon membuka

jenjang pendidikan yang lebih tinggi. Tanpa itu, 32 muridnya yang

ingin melanjutkan sekolah, akan putus di tengah jalan.

    Gambaran pendidikan lanjutan itu sudah ada di benak pengelola

Madrasah Sururon. Mereka akan membuat sekolah yang dikaitkan dengan

usaha produksi. Ada peluang untuk mengembangkan produksi pertanian,

peternakan, atau perbengkelan untuk melayani kebutuhan lokal.

    Akan tetapi, di balik semua keberhasilan dan harapan itu,

kelangsungan hidup Madrasah Sururon masih menjadi tanda tanya. Belum

satu pun guru memperoleh honorarium, apalagi gaji tetap. Biaya

operasional sekolah selama ini hanya mengandalkan bantuan dari

donatur dan organisasi. Kelangsungan itu baru terjamin tersedia lahan

sekurangnya dua hektar untuk dikelola sekolah. Keajaiban itulah yang

sampai kini belum mereka dapatkan.

Artikel ini pernah dimuat di Harian Kompas

Rabu, 19-04-2006 di halaman 13.